Senin, 05 Desember 2011

Penyakit Kambing Etawa dan cara mengobatinya



Penyakit Tetanus Pada Kambing Etawa
Jenis ternak Kambing etawa memang memiliki banyak penyakit seperti pada umumnya ternak yang lainnya, beberapa penyakit ringan pernah saya bahas pada artikel sebelumnya sedangkan untuk beberapa penyakit yang fatal mengenai penyakit tetanus pada kambing etawa
Jenis penyakit tetanus pada kambing adalah kategori penyakit yang lumayan fatal dan kebanyakan dari korban penyakit tetanus kebanyakan mengakibatkan kematian pada ternak kambing.
Jika kambing etawa terjangkit penyakit tetanus biasanya akan mengalami kejang kejang dan kemudian akan terlihat sebagian tubuhnya kaku susah di gerak kan.

Biasanya penyakit ini sangat cepat sekali terlihat perubahan pada kambing dan secara cepat juga biasanya kambing yang sudah terjangkit tetanus akan mengalami penurunan daya tahan tubuh dengan sangat cepat.

Ada beberapa kejadian pada induk kambing yang terlihat mengejang dari bagian belakang tubuhnya tidak bisa di gerakkan dan kemudian secara cepat pula akan menjalar ke bagian perut hingga leher dan jikala terlambat beberapa waktu mendapati pertolongan dari dokter hewan biasanya ternak akan segera mati.

Dari pengalaman  beternak kambing etawa dan rata rata para peternak memiliki pengalaman yang serupa mengenai jenis penyakit ini bisa di bilang hanya 30 persen yang selamat atau memiliki kemungkinan sehat dan kebanyakan akhirnya ternak mengalami kematian.

penyakit tetanus bisa saja menyerang semua kambing tanpa memandang umur namun pengalaman paling sering adalah pada induk dan anakan kambing etawa ( cempe ).

Penyakit Tetanus ini tidak bisa di obati secara tradisional biasanya saya menyerahkan perawatan pada dokter hewan yang memang memiliki keahlian dalam menangani penyakit ini.

Hampir setiap ternak yang mengalami penyakit jenis tetanus biasanya banyak yang berujung pada kematian ternak , apalagi apabila penyakit ini menjakit pada anak kambing etawa.

Berdasar pengalaman dan penjelasan dari beberapa ahli ( dokter hewan ) penyakit tetanus umumnya susah di obati serta memiliki kemungkinan sembuh hanya 30 persen dan jenis penyakit ini hanya bisa di cegah dan biasanya terjangkit pada saat kambing melahirkan atau kambing mengalami luka .

Pencegahan penyakit tetanus ini sebenarnya memang bisa dengan cara melakukan vaksinasi tetanus namun hal ini sangatjarang di lakukan bahkan saya sendiri juga belum pernah memberikan vaksin tetanus pada semua ternak, namun biasanya hanya melakukan pencegahan dengan cara mengobati luka serta memberikan atibiotik pada ternak yang mengalami luka seperti pendarahan pada saat melahirkan.

Pada jaman dulu umumnya peternak memberikan abu atau debu sisa pembakaran di sekitar luka atau alat kelamin kambing betina setelah melahirkan dan juga memandikan anak kambing etawa dengan air kelapa muda pada saat setelah lahir karena di percaya bahwa kelapa muda mengandung alkohol ringan untuk membersihkan luka pada anak kambing dan menghindarkan dari terjangkitnya bakteri yang di bawa lalat pada luka tali pusat setelah melahirkan.

Namun pada perkembangan kini dan setelah mendapat banyak penjelasan oleh para ahli ternak termasuk para pakar kesehatan hewan ternak ( dokter Hewan ) para peternak di lingkungan kami sudah mengenali obat obat luar yang bisa di berikan .
memiliki ternak yang terjangkit tetanus kebanyakan berujung kematian dan umumnya saya menjumpai ternak yang terkena tetanus sesaat setelah melahirkan ( untuk Induk ) atau setelah di lahirkan ( untuk cempe )

Tetanus pada induk kambing etawa umumnya di karenakan membusuknya sisa plasenta yang terputus pada saat melahirkan dan tidak segera keluar dari rahim lebih dari tiga hari sedangkan tetanus pada cempe biasanya juga terjangkit disebabkan membusuknya talipusat pada cempe yang tidak segera kering.

Penanganan penyakit ini ( pencegahan ) yang saya lakukan biasanya dengan mengamati secara teliti pada saat kambing melahirkan dan langsung memberikan suntikan anti biotik ( dengan refrensi dokter hewan ) sesegera mungkin membersihkan kotoran darah yang tersisa di sekitar bulu kelamin untuk menghindarkan lalat kita bisa juga menyemprotkan obat anti lalat ( gusanek atau sekelasnya ) kalo dulu biasanya dengan minyak wangi semprot beralkohol. lakukan pembersihan pula pada anakan kambing etawa yang terpenting adalah di sekitar tali pusat dan tentu saja melakukan pemotongan tali pusat juga harus dengan benar ( tidak terlalu panjang ).

Jikala Induk kambing etawa mengalami putus plasenta dan umumnya dapat di ketahui dengan terciumnya bau busuk pada sekitar alat kelamin sesegera mungkin berikan suntikan penghancur plasenta ( dengan ref dokter hewan ) agar tidak mengakibatkan tetanus atau penyakit yang lainnya.

Pengobatan Penyakit Masititis Pada Kambing Etawa
Pencegahan dan pengobatan penyakit mastitis atau radang internal kelenjar kambing akibat serangan bakteri Streptococcus agalactiae, Staphylococcus epidermis dan Staphylococcus aerus. Biasa dilakukan pencelupan (dipping) putting ke dalam cairan desinfektan kimia (cairan anti mikroba), tujuannya adalah meminimalisir jumlah patogen mastitis. Desinfektan kimia mengandung fenol, alkohol, klor, zat warna, sulfonamida, garam-garam dari logam berat yang mudah merusak kulit ternak dan dari segi harga juga relatif mahal.
Tetapi sekarang di era pertanian organik yang menuntut bahan pangan aman bagi manusia. Desinfektan kimia dapat digantikan dengan desinfektan alami menggunakan ekstrak dan air rebusan daun sirih. Sirih (Wikipedia) adalah tanaman herbal yang telah digunakan secara turun menurun sebagai obat herbal masyarakat Indonesia.

Penggunaan antimikroba alami sebagai alternatif pengganti desinfektan kimia telah diteliti oleh Iyep Komala, Dosen dan Peneliti Teknologi Peternakan, Fakultas Peternakan, Institut Teknologi Bogor (IPB). Pencegahan dan pengobatan mastitis dengan melalui pencelupan cairan ekstrak daun sirih biasanya menggunakan ekstrak dengan konsentrasi 25 % atau 50 %. Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan ekstrak daun sirih dengan konsentrasi 25 % dan 50 % mampu membunuh bakteri penyebab mastitis hingga 99 %. Begitu pula dengan menggunakan air rebusan daun sirih. Menurut Iyep, Minyak atsiri yang terkandung dalam daun sirih mengandung minyak terbang (betlephenol), seskuiterpena, pati, diatase, gula dan chavicol yang memiiki daya mematikan kuman, antioksidasi dan anti jamur selain itu harganya lebih murah. Aplikasi dengan menggunakan ekstrak daun sirih atau rebusan daun sirih sebagai pencelup puting mempunyai dasar yang kuat karena adanya kandungan minyak atsiri yang mempunyai aktivitas antimikroba.

Persentase serangan mastitis subklinis paling tinggi terjadi di Indonesia, sekitar 67-90 % pada tahun 1983 sampai tahun 2002. Jika tidak dicegah mastitis subklinis akan berubah menjadi mastitis klinis.

Cara Pembuatan ekstrak dengan rebusan daun sirih.

Cara ekstrak daun sirih diencerkan dengan alkohol dan aquadest. Kemudian masukkan cairan ekstrak daun sirih ke dalam wadah atau cangkir ukuran 250 ml, kemudian celupkan puting sapi ke dalamnya. Pencelupan dilakukan selama 30 detik hingga 1 menit, dua kali sehari, setelah pemerahan susu.

Sedangkan cara menggunakan rebusan daun sirih langkah pembuatan sebagai berikut :

1. Sediakan Air bersih (bukan air yang mengandung kaporit) 750 ml
2. Sediakan Daun sirih hijau atau sirih kuning 7-10 lembar
3. Rebus daun sirih hingga air rebusan berwarna tampak kehijauan (kurang lebih 750 Celcius)
4. Pastikan warna air tidak pekat dan tidak mengental
5. Masukkan kedalam wadah dengan ukuran 250 ml dan dinginkan


Aplikasi dapat dilakukan dengan dengan pencelupan dan penyuntikan

1. Bersihkan dulu putting dari krim pelican (vaselin) jika tidak dibersihkan maka cairan desinfektan alami ini tidak bisa masuk ke lubang putting
2. Masukkan air rebusan tadi kedalam gelas ukuran 250 ml
3. Celupkan ke putting ternak cairan rebusan daun sirih selama 30 detik hingga 1 menit.
4. Pencelupan dilakukan dua kali sehari setelah pemerahan

Selain dicelupkan air rebusan daun sirih juga dapat disuntikkan kedalam putting apabila ternak sudah terindikasi positif terkena mastitis.

Cara penyuntikan ;

1. Sediakan alat suntik (spet), buang jarumnya
2. Isi alat suntik dengan cairan daun sirih
3. Urut areal putting ketas agar cairan desinfektan menyebar ke seluruh bagian puting
4. Tunggu sekitar 1 menit, kemudian keluarkan lagi dengan cara mengurut kea rah lubang piting.
5. Sama dengan cara pencelupan metode penyuntikan juga dilakukan secara rutin dua kali sehari setelah proses pemerahan.

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Enterprise Project Management